earth bending - water bending - fire bending - wind bending

11.12.2008

Situs Buku Gratis

. 11.12.2008
0 komentar

BUKU BUKU PELAJARAN ONLINE GRATIS « Guru PKn Belajar MenulisGuru PKn Belajar
Menulis
Keramahtamahan dalam perkataan menciptakan keyakinan, keramahtamahan dalam
pemikiran menciptakan kedamaian,keramahtamahan dalam memberi menciptakan kasih
Blog Buku Tamu Kontak


BUKU BUKU PELAJARAN ONLINE GRATIS « Guru PKn Belajar MenulisGuru PKn Belajar
Menulis
Keramahtamahan dalam perkataan menciptakan keyakinan, keramahtamahan dalam
pemikiran menciptakan kedamaian,keramahtamahan dalam memberi menciptakan kasih
Blog Buku Tamu Kontak




« SILABUS, RPP, KTSP SMP / MTsCara Agar Search Engine Lebih Mengenali
Website/blog Kita »


BUKU BUKU PELAJARAN ONLINE GRATIS
Diterbitkan Oktober 30, 2007 Internet

Bagi anda yang males untuk membeli buku dan tidak anda ketahui isinya apakah
berguna untuk anda, anda bisa memperoleh ilmu secara gratis melalui internet
dengan bantuan situs-situs belajar online ini. Situs-situs internasional edukasi
online ini lebih dari sekedar menyediakan ilmu untuk anda pelajari tetapi juga
metode belajar yang banyak dan mudah, seperti pembelajaran melalui media video,
wiki, podcast dan banyak lagi yang lainnya. Hampir semua yang ingin anda
pelajari ada pada situs-situs ini, mulai sains, bahasa hingga hal-hal kecil lain
yang ingin anda pelajari seperti tips dan trik. Semoga berguna buat anda yah
Kursus/edukasi dari organisasi

1. Annenberg Media
http://www.learner.org/resources/browse.html
Situs pembelajaran online ini menyediakan media edukasi berbentuk video yang
bervariasi mulai dari kesenian hingga psikologi.

2. ArsDigita University
http://www.archive.org/details/arsdigita
ArsDigita sebenarnya merupakan program pembelajaran komputer dari MIT, salah
satu universitas IT terbesar di dunia. Sekarang semua pengajaran IT-nya tersedia
online.

3. BBc Learning
http://www.bbc.co.uk/learning/
Kalo anda ingin belajar tentang dunia broadcasting atau ingin tahu bagaimana
broadcasting itu, anda bisa mempelajarinya secara online dari situs ini yang
dimiliki oleh BBC (British Broadcasting Corporation)

4. Bruincast
http://www.bruincast.ucla.edu/
Situs ini merupakan situs yang menyediakan pembelajaran online dari UCLA yang
merupakan salah satu universitas terkemuka di dunia.

5. Chinese University Lectures
http://www.archive.org/details/chinese_u_lectures
Ratusan bahan belajar dapat anda temukan disini yang berasal dari lebih dari 14
universitas terbaik di china.

6. iTunes U
http://www.apple.com/education/itunesu/
Disini anda bisa menemukan banyak podcast edukasi gratis dari iTUnes yang
berasal dari berbagai universitas selektif terkemuka di seluruh dunia.

7. Learning from YouTube
http://www.youtube.com/group/learningfromyoutube
Bahan ajaran yang disediakan oleh Pitzer College ini anda bisa dapatkan dari
YouTube, salah satu situ video sharing terkenal.

8. MIT CourseWare
http://ocw.mit.edu/OcwWeb/web/courses/courses/
Anda bisa mendapatkan berbagai bahan ajaran, mulai dari sejarah hingga teknologi
informasi. Bahan-bahan ini berasal dari Massachuetts Institute of Technology.

9. MIT World
http://mitwoelr.mit.edu/video_index.php
Ratusan bahan ajaran dari banyak dosen pembicara dari MIT ada disini.

10. MITE AP Courses
http://www.archive.org/details/ap_courses
Kursus ini merupakan kursus online gratis dari Montrey Institute AP

11. Open Learning Initiative
http://www.cmu.edu/oli/
Situs edukasi online milik Carnegie Mellon University ini menyediakan banyak
subyek pembelajaran mulai dari teknik, kimia dan banyak lagi.

12. Project Gutenberg
http://www.gutenberg.org
Ribuan eBook gratis pembelajaran termasuk dari banyak buku teks bisa anda
download dari sini.

13. Sofia
http://sofia.fhda.edu/
Anda dapat mendapatkan lisensi/sertifikat kursus gratis setelah menempuh edukasi
online di berbagai kampus yang bisa anda temukan di situs ini.

14. SWTC CourseCasts
http://podcast.swtc.edu/lecture/index.php
Di situs ini anda bisa menemukan banyak bahan kuliah mulai dari akuntansi hingga
mikrobiologi, yang disediakan oleh Wisconsin Technical College.

15. The Open University OpenLearn
http://openlearn.open.ac.uk/course/index.php
Universitas Open Learning/Terbuka dari Inggris ini menyediakan berbagai macam
kuliah dan kursus gratis mulai kesehatan hingga filsafat.

16. UC Berkley Webcasts
http://webcast.berkeley.edu/courses.php
Anda bisa mendapatkan netcast/podcast video dari salah satu universitas terbaik
dari USA.

17. UChannel
http://uc.princeton.edu/main/
Anda pasti pernah mendengar Princeton University sebagai universitas terkemuka
di US, sekarang anda juga bisa mendapatkan ilmu dan bahan kuliah dari sini
secara gratis.

18. Utah State University OpenCourseWare
http://ocw.usu.edu/front-page/Courses_listing
Anda bisa mempelajari banyak hal mulai dari produksi teater,film hingga
peternakan yang berasal dari Utah State University

19. W3Schools
http://w3schools.com
Di situs ini anda bisa menemukan banyak tutorial gratis untuk web developer.

20. Western Kentucky University Distance Learning Podcasts & VODcasts
http://blog.wku.edu/podcasts/
Banyak sekali podcast dan video podcast yang bisa anda dengarkan anda tonton
dari WKU (Western Kentucky University)

User Submitted Courses

21. Connexions
http://cnx.org/
Ratusan dari bahan pembelajaran/kursus yang diajukan oleh pengguna komunitasnya
dari berbagai macam subyek, mulai dari matematika hingga kemanusiaan.

22. Google Video Educational Genre
http://video.google.com/videosearch?q=lecture+genre%3Aeducational&so=3&start=0
Video-video pembelajaran yang dibuat oleh para pengguna google video dapat anda
peroleh dari sini.

23. Internet Archive Open Educational Resources
http://www.archive.org/details/education
Kursus-kursus online dengan kategori dari programming .NET hingga literatur
berbahasa cina bisa anda dapatkan dari sini.

24. Scholarpedia
http://www.scholarpedia.org/
Situs yang hampir mirip seperti wikipedia ini menyediakan banyak bahan untuk
anda pelajari, tetapi bedanya dengan wikipedia adalah artikel-artikel ini
ditulis oleh para ahli dan dosen-dosen dari universitas terkemuka di seluruh
dunia yang sangat selektif dipilih oleh scholarpedia.

25. WikiBooks
http://wikibooks.org/
Ratusan buku teks dapat anda download dari situs ini dalam 40 bahasa berbeda.

Semoga bermanfaat

0 Tanggapan ke “BUKU BUKU PELAJARAN ONLINE GRATIS”
Pengumpan untuk Entri ini Alamat Jejakbalik


Klik disini untuk melanjutkan »»

11.01.2008

DAKWATUNA

. 11.01.2008
0 komentar

dakwatuna.com - “Orang yang pandai adalah yang senantiasa mengoreksi diri dan menyiapkan bekal kematian. Dan orang yang rendah adalah yang selalu menurutkan hawa nafsu dan berangan-angan kepada Allah.” (At-Tirmidzi)
Maha Besar Allah Yang menghidupkan bumi setelah matinya. Air tercurah dari langit membasahi tanah-tanah yang sebelumnya gersang. Aneka benih kehidupan pun tumbuh dan berkembang. Sayangnya, justru manusia [...]

dakwatuna.com - Al-Fiqh adalah sekumpulan hukum syar’i yang wajib dipegangi oleh setiap muslim dalam kehidupan praktisnya. Hukum-hukum ini mencakup urusan pribadi maupun sosial, meliputi:
javascript:void(0)
Publish Post
1. Al-Ibadah, yaitu hukum yang berkaitan dengan shalat, haji dan zakat.
2. Al-Ahwal asy-Syahsiyyah, yaitu hukum yang berkaitan dengan keluarga sejak awal sampai akhir.
3. Al-Mu’amalat, yaitu hukum yang berkaitan dengan hubungan antar manusia satu dengan yang lain seperti hukum akad, hak kepemilikan, dan lain-lain.
4. Al-Ahkam as-Sulthaniyah, yaitu hukum yang berkaitan dengan hubungan negara dan rakyat.
5. Ahakmus silmi wal harbi, yaitu yang mengatur hubungan antar negara.

Sesungguhnya kompleksitas fiqh Islam terhadap masalah-masalah ini dan sejenisnya menegaskan bahwa Islam adalah jalan hidup yang tidak hanya mengatur agama, tetapi juga mengatur negara.

Dari Mana Hukum-hukum Syar’i Digali?

Kaum muslimin telah bersepakat bahwa referensi dasar setiap muslim untuk menggali hukum-hukum Islam adalah Kitabullah dan Sunnah Rasul. Perbedaan pendapat terjadi pada sumber-sumber hukum lainnya, yaitu ijam’, qiyas, istihsan, maslahah mursalah, dan al-urf (adab kebiasaan).

Kenyataannya sumber-sumber yang berbeda-beda ini tetap merujuk kepada Kitabullah dan Sunnah Rasul juga. Dari itulah dapat dikatakan bahwa Al-Qur’an dan As-Sunnah adalah dua referensi setiap muslim untuk mengetahui hukum Islam. Hal ini tidak berarti kita menolak sumber hukum lainnya, karena sumber-sumber hukum yang lain itu pun merujuk kepada Al-Qur’an dan As-Sunnah.

Macam-macam Hukum Syar’i

Hukum Syar’i ada dua macam, yaitu:

1. Qath’iy, yaitu sekumpulan hukum yang ditunjukkan oleh Al-Qur’an dan As-Sunnah dengan kesimpulan yang qath’iy (pasti), seperti:

• Kewajiban shalat, dari firman Allah.: وأقيموا الصلاة
• Kewajiban puasa, dari firman Allah: فمن شهد منكم الشهر فليصمه
• Kewajiban zakat, dari firman Allah: وآتوا الزكاة
• Kewajiban haji, dari firman Allah: ولله على الناس حج البيت
• Larangan riba, dari firman Allah: وذروا ما بقي من الربا
• Larangan zina dari firman Allah: ولا تقربوا الزنا
• Larangan khamr, dari firman Allah: فاجتنبوه لعلكم تفلحون
• Kedudukan niat, karena sabda Nabi: إنما الأعمال بالنيات

Hukum syar’i yang bersifat qath’iy ini tidak ada peluang khilaf (beda pendapat) di antara kaum muslimin di level ulama, madzhab, dan umat secara umum. Sebab, semua itu adalah hukum-hukum agama yang secara aksiomatis diterima sebagai dharuriyyat (kepastian). Dan jumlahnya relatif lebih kecil dibandingkan dengan hukum syar’i yang zhanniy.

2. Zhanny, meliputi, pertama, sekumpulan hukum yang ditunjukkan oleh Al-Qur’an dan as-Sunnah dengan kesimpulan zhanniy (hipotesa); dan kedua, sekumpulan hukum yang digali oleh para ulama dari sumber-sumber syar’i yang lain dengan berijtihad.

Di antara contoh bagian pertama adalah:

• Besaran usapan kepala yang wajib dilakukan dalam berwudhu: seluruh kepala menurut Imam Malik dan Ahmad, cukup sebagiannya menurut Abu Hanifah dan Asy Syafi’i. Hal ini karena huruf “ba” dalam firman Allah وامسحوا برؤوسكم dapat dipahami dengan berbagai pemahaman, dan tidak terbatas pada satu makna.

• Jarak perjalanan musafir yang memperbolehkan berbuka bagi orang yang berpuasa dan mengqashar shalat. Empat pos (sekitar 90 km) menurut Madzhab Malikiy, Syafi’iy, dan Hanbali, karena hadits Al-Bukhari meriwayatkan bahwasannya Ibnu Umar dan Ibnu Mas’ud r.aa keduanya mengqashar shalat dan berbuka pada jarak empat pos. Menurut Madzhab Hanafiy jaraknya adalah perjalanan tiga hari (sekitar 82 sampai 85 km) karena hadits Al-Bukhari yang berbunyi, tidak halal bagi wanita yang beriman kepada Allah dan hari akhir melakukan perjalanan sejauh tiga hari tanpa disertai mahram.

Dan jelas sekali, bahwa pengambilan kesimpulan dari hadits di atas bersifat zhanniy (hipotesis).

Sedangkan contoh jenis kedua adalah:

• Isteri orang yang hilang yang tidak diketahui apakah masih hidup atau sudah mati. Ijtihad Madzhab Hanafi dan Syafi’i memutuskan bahwa wanita itu menunggu sehingga orang-orang yang sebaya dengan suaminya itu mati, sehingga dapat menyimpulkan bahwa suaminya sudah mati, dan ketika itu baru diputuskan berakhirnya status suami-isteri dan diperbolehkan menikah dengan orang lain. Dalilnya adalah bahwa orang yang hilang itu semula dalam keadaan hidup. Dan prinsipnya ia masih hidup sehingga ada dalil kematiannya. Ini adalah dalil ijtihadiy yang bersifat zhanniy. Sedangkan dalam ijtihad Madzhab Malikiy, dapat diputuskan berakhirnya status suami-isteri antara suami yang hilang sesuai dengan permintaan isteri setelah lewat masa empat tahun hilang dalam keadaan damai (bukan perang) dan satu tahun dalam keadaan perang. Dalilnya adalah menjaga maslahat isteri dan mencegah hal-hal buruk baginya, menghindari kerugian yang timbul dengan mempertahankannya dalam keadaan tergantung. Hal ini juga bersifat ijtihadiy dan zhanniy.

Sejarah Perkembangan Fiqh Islam

1. Di Masa Rasulullah saw.

Rasulullah saw. semasa hidupnya menjadi referensi setiap muslim untuk mengetahui hukum agamanya. Baik hukum itu diambil dari Al-Qur’an maupun dari Sunnahnya; yang mencakup perbuatan, ucapan, dan ketetapannya. Hukum yang Rasulullah perintahkan adalah hukum Allah yang bersifat qath’iy meskipun berbentuk pemahaman terhadap ayat Al-Qur’an atau tafsirnya. Karena peran Rasulullah adalah menjelaskan Al-Qur’an. Firman Allah, “Dan Kami turunkan kepadamu Al-Qur’an agar kamu menerangkan kepada umat manusia apa yang telah diturunkan kepada mereka dan supaya mereka memikirkan.” (QS. An-Nahl: 44).

Namun para sahabat tidak selalu dekat dengan Rasulullah –karena di antara para sahabat ada yang musafir atau mukim di negeri yang jauh– sehingga tidak setiap saat bisa bertanya tentang hukum agama yang muncul. Lantas, apa yang bisa mereka lakukan jika ada masalah? Para sahabat berijtihad sebatas kemampuan dan pengetahuan mereka tentang hukum-hukum Islam dari prinsip-prinsip Islam yang bersifat umum. Sehingga ketika berjumpa dengan Rasulullah saw, mereka bertanya tentang apa yang dihadapi. Kemungkinan Rasulullah mengiyakan ijtihad mereka, atau meluruskan jika ada kesalahan. Tetapi Rasulullah tidak pernah sekalipun menolak prinsip ijtihad mereka.

Contohnya seperti yang dialami oleh Ammar bin Yasir. Ammar bin Yasir r.a. berkata, “Rasulullah mengutusku melaksanakan satu tugas, lalu saya junub dan tidak menemukan air. Kemudian aku berguling-guling di tanah seperti hewan. Kemudian aku menemui Nabi dan aku ceritakan hal ini, lalu Nabi bersabda: Sesungguhnya sudah cukup bagimu dengan kedua tanganmu. Lalu Nabi memukulkan tangannya ke tanah dengan sekali tepukan, kemudian mengusapkan yang kiri pada tangan kanan, punggung tangan dan wajahnya.” (HR. Asy-Syaikhani dengan redaksi Muslim).

Kadang sekelompok sahabat berbeda ijtihadnya sehinggga ketika masalah itu disampaikan kepada Rasulullah saw., Beliau menetapkan ijtihad yang benar dan menjelaskan kesalahan yang salah. Pernah juga Rasulullah saw. menerima dua ijtihad yang bertentangan, yaitu ketika Nabi memerintahkan kaum muslimin untuk berangkat ke Bani Quraidhah dengan sabda, “Janganlah ada seseorang yang shalat ashar kecuali di Bani Quraidhah.” (Selengkapnya hadits ini diriwayatkan oleh Al Bukhariy dalam Kitabul Maghaziy).

Kaum muslimin segera berangkat, dan waktu ashar hampir habis sebelum mereka sampai di Bani Quraidhah. Ada sebagian yang berijtihad dan shalat di jalan sehingga tidak ketinggalan waktu ashar. Mereka mengatakan bahwa Rasulullah saw. tidak menghendaki kita untuk mengakhirkan shalat ashar lewat waktunya. Dan yang lainnya berijtihad dengan tidak shalat ashar sehingga sampai di Bani Quraidhah sesuai dengan perintah Nabi, sehingga mereka shalat ashar setelah isya’. Maka ketika hal ini sampai kepada Nabi, Nabi tidak mengingkari kedua kelompok ini. Ini menunjukkan kemungkinan multi kebenaran hukum syar’i untuk satu masalah hukum.

2. Sejak Wafat Nabi Sampai Wafatnya Empat Imam Madzhab

Setelah Rasulullah saw. wafat dan wilayah-wilayah baru Islam sangat luas, mulailah kebutuhan ijtihad para sahabat meningkat tajam. Hal ini disebabkan oleh dua hal:

1. Masuknya Islam ke masyarakat baru membuat Islam berhadapan dengan problema yang tidak pernah terjadi di masa Rasulullah saw., tidak ada wahyu yang turun, dan terdapat keharusan untuk mengetahui hukum agama dan penjelasannya.

2. Seorang sahabat Nabi tidak mengetahui keseluruhan sunnah Nabi. Karena Rasulullah saw. menyampaikan atau mempraktekkan satu hukum syar’i di hadapan sebagian sahabat, atau bahkan di hadapan satu orang sahabat saja, tidak diliput oleh keseluruhan sahabat. Hal ini mendorong sebagian sahabat berijtihad dalam masalah yang tidak diketahuinya dari Rasulullah saw., pada saat yang sama mungkin sahabat lain menerima langsung hukum syar’i itu dari Rasulullah saw.

Jarak antara para sahabat yang berjauhan setelah wafatnya Umar bin Al Khaththab r.a., terbukalah ruang tampilnya dua madrasah (sekolah) yang berbeda dalam menggali fiqh:

1. Madrasatul Hadits di Hijaz, disebut demikian karena kebanyakan mereka berpegang kepada riwayat hadits. Hijaz adalah lahan Islam pertama. Setiap penduduknya kadang memiliki satu hadits atau lebih. Sebagaimana tabiat dan problem masyarakat yang tidak mengalami banyak perubahan, sehingga tidak memerlukan ijtihad.

2. Madrasatur-ra’yi di Kufah. Disebut demikian karena banyak menggunakan akal dalam mengenali hukum-hukum syar’i. Hal ini terpulang kepada sedikitnya hadits akibat sedikitnya sahabat di sana, dan karena banyaknya problema baru dalam masyarakat baru yang tidak ada dasarnya sama sekali.

Pada awalnya perbedaan antara dua madrasah itu sangat tajam. Hanya saja kemudian semakin menyempit bersamaan dengan perkembangan waktu, khususnya setelah hadits-hadits ditulis dan terbitkan dalam bentuk buku (pembukuan buku-buku hadits). Ditambah oleh keseriusan para ulama untuk menyaring dan menjelaskan mana yang shahih, dhaif (lemah), dan palsu, sehingga tidak banyak membutuhkan pendapat kecuali ketika tidak ada nash untuk satu masalah yang timbul. Adapun berijtihad dalam alur nash itu sendiri sudah ada di Madrasatul Hadits sebagaimana terdapat di Madrasatur-ra’yi.

Pada fase inilah terjadi perkembangan fiqh yang sangat besar dan menjadi satu ilmu tersendiri dengan menampilkan ulama-ulama besar yang terkenal. Mereka adalah ulama empat madzhab, yaitu:

1. Abu Hanifah, An-Nu’man bin Tsabit (80-150 H) dikenal dengan sebutan Al-Imam Al-A’zham (ulama besar), berasal dari Persia. Pemegang kepemimpinan ahlur-ra’yi, pencetus pemikiran istihsan (menganggap baik sesuatu), dan menjadikannya sebagai salah satu sumber hukum Islam. Kepadanyalah Madzhab Hanafi dinisbatkan.

2. Malik bin Anas Al-Ashbahi (93-179 H). Dialah Imam Ahli Madinah yang menggabungkan antara hadits dan pemikiran dalam fiqihnya. Dialah pencetus istilah al-mashalih al-mursalah (kebaikan yang tidak disebutkan dalam teks) dan menjadikannya sebagai sumber hukum Islam. Kepadanyalah Madzhab Maliki dinisbatkan.

3. Muhammad bin Idris Asy-Syafi’i Al-Qurasyi (150-204 H). Madzhabnya lebih dekat kepada ahlul hadits, meskipun ia banyak mengambil ilmu dari pengikut Abu Hanifah dan Malik bin Anas. Kepadanyalah Madzhab Syafi’iy dinisbatkan.

4. Ahmad bin Hanbal Asy-Syaibaniy (164-241 H). Dia adalah murid Imam Syafi’i, dan madzhabnya lebih dekat kepada ahlul hadits.

Dan kenyataannya sebelum munculnya para imam ini, bersama dan sesudah mereka itu, terdapat ulama-ulama besar yang tidak kalah perannya, terutama ulama di kalangan sahabat, seperti Abdullah ibn Mas’ud, Abdullah ibn Abbas, Abdullah ibn Umar, dan Zaid bin Tsabit. Demikian juga ulama di masa tabi’in seperti Said bin Musayyib, Atha’ bin Abi Rabah, Ibrahim an-Nakha’iy, Al-Hasan Al-Bashriy, Mak-hul, dan Thawus. Kemudian para gurunya empat imam madzhab itu, dan ulama semasanya seperti Imam Ja’far Ash-Shadiq, Al-Auza’iy, Ibnu Syubrumah, Al-Laits bin Sa’d, dan lain-lain.

Akan tetapi empat Imam Madzhab itu memiliki para pengikut yang merangkum pendapatnya, merapikannya, menjelaskannya, atau meringkasnya untuk disajikan dengan mudah kepada kaum muslimin. Sehingga, kaum muslimin dapat memperoleh apa saja yang membantunya memahami hukum Islam dengan tersusun rapi. Kemudian diajarkan di masjid-masjid beberapa tahun. Demikianlah sehingga menjadi pondasi bagi kehidupan kaum muslimin, membuatnya sudah cukup sehingga mereka tidak perlu merujuk kepada buku-buku tafsir, atau hadits untuk mengetahui hukum Islam karena telah disajikan dengan methode madzhab fiqh yang instant.

Bookmark This
Kirim | | Trackback | Ke atas

Naskah Terkait:

* Metode Penulisan Ushul Fiqh
* Pengantar Ushul Fiqh
* Tarikh Tasyri’ (Bagian Pertama)


Pembaca Naskah Ini, Juga Membaca:

* Tarikh Tasyri’ (Bagian Pertama)
* Pengantar Ushul Fiqh
* Memahami Fiqh (bagian 3)
* Kematian dan Rindu Bertemu dengan Allah
* Memahami Fiqh (bagian 2)

Klik disini untuk melanjutkan »»
 
Namablogkamu is proudly powered by Blogger.com | Template by o-om.com | Distributed by Blogger Templates